7 Tips Terbaik untuk Seniman Otodidak

7 Tips Terbaik untuk Seniman OtodidakTidak banyak dari kita yang memiliki kemewahan pergi ke sekolah seni terbaik dan belajar menggambar dan melukis secara langsung. Jika Anda seperti saya dan tidak memiliki kemewahan ini, maka Anda memiliki tantangan tambahan untuk menjadi seniman otodidak (seolah belajar seni tidak cukup sulit).

7 Tips Terbaik untuk Seniman Otodidak

creativespotlite – Tidak ada yang glamor tentang menjadi seniman otodidak. Di dunia yang sempurna, saya ingin sekali diajar oleh beberapa master menggambar dan melukis yang hebat di sekolah top.

Namun di sisi lain, saya lebih suka menjadi seniman otodidak daripada pergi ke sekolah seni yang tidak mengajarkan seni seolah-olah itu adalah keterampilan yang bisa dilatih.

Sebagai seniman otodidak, Anda akan menghadapi jalan yang sulit namun bermanfaat di depan. Anda tidak akan memiliki struktur atau panduan yang diberikan oleh sekolah seni terbaik, namun Anda akan memiliki kebebasan untuk belajar sesuka Anda.

Jika Anda disiplin, maka Anda dapat mencapai apapun sebagai seniman otodidak yang dapat dicapai oleh seniman terlatih. Faktanya, pelatihan seni formal dapat membatasi pembelajaran beberapa seniman, yang mungkin lebih cocok dengan jalur otodidak.

1. Jadilah Kritikus Terburuk Anda Sendiri

Sangat mudah untuk memakai kacamata berwarna mawar saat melihat karya Anda sendiri. Tetapi untuk benar-benar belajar dan berkembang, Anda perlu belajar bagaimana menilai seni Anda dengan cara yang tidak memihak dan kritis.

Sebaliknya, jika Anda adalah penggemar terbesar Anda sendiri, Anda tidak akan pernah mengidentifikasi kelemahan atau area apa pun untuk diperbaiki.

Jika Anda merasa ego Anda menghalangi pembelajaran Anda, maka tunjukkan diri Anda dan serahkan pekerjaan Anda ke kompetisi dan galeri. Anda mungkin cepat rendah hati.

Baca Juga : 8 Tips Tak Ternilai untuk Melukis di Atas Kanvas

2. Tidak Mengharapkan Apa Pun, Tapi Bertujuan untuk Segalanya

Jika Anda berharap terlalu banyak sebagai seniman otodidak maka Anda akan cepat putus asa jika tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Menjadi seorang seniman cukup sulit bahkan dengan pelatihan formal.

Namun, penting juga bagi Anda untuk memiliki optimisme yang hampir tidak terikat. Anda harus bertujuan untuk mencapai apa pun yang Anda inginkan.

Inilah yang mendorong Anda maju. Anda mungkin tidak mencapai segalanya. Nyatanya, Anda tentu tidak harus mencapai semua yang Anda inginkan.

Jika pernah, maka Anda mungkin tidak bermimpi cukup besar.

3. Salin Master

Terkadang cara terbaik untuk mempelajari teknik dan proses dari master hebat adalah dengan mencoba dan menyalin karya mereka. Ini akan memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang masalah yang mereka hadapi, goresan yang mereka buat, warna yang mereka pilih, dan keseluruhan pendekatan mereka terhadap seni.

Tujuan menyalin karya seni master bukanlah untuk mencoba dan menirunya, melainkan untuk merasakan bagaimana seniman itu bekerja.

Ini seharusnya hanya menjadi bagian kecil dari studi Anda, karena penting bagi Anda untuk mengembangkan gaya Anda sendiri.

4. Konsistensi Adalah Kunci

Jika Anda ingin menjadi seniman otodidak yang sukses, maka penting bagi Anda untuk meluangkan waktu. Sayangnya, ini adalah bagian tersulit dari menjadi otodidak.

Sebagian besar dari Anda akan memiliki pekerjaan harian dan hobi lainnya. Anda tidak memiliki kemewahan belajar selama 7 jam sehari di sekolah seni.

Jadi, Anda perlu menemukan waktu ketika Anda bisa. Secara optimal, Anda harus memiliki sesi reguler sepanjang minggu. Ini tidak perlu menjadi sesi yang panjang, tetapi harus fokus dan berdedikasi.

Anda perlu mengasingkan diri dari dunia dan membuat sesi itu berarti. Nyalakan musik dan hilangkan seluruh dunia. Setengah jam latihan yang solid jauh lebih efektif daripada 7 jam latihan goyah.

Jebakan umum bagi seniman otodidak adalah menunggu waktu yang tepat untuk berlatih (yang menurut Anda tidak akan pernah datang). Anda hanya perlu melakukannya kadang-kadang.

Salah satu perubahan terbaik yang saya buat adalah memasukkan lukisan kecil ke dalam pelatihan saya dan bertujuan untuk menyelesaikannya hanya dalam satu sesi. Ini kebalikan dari menghabiskan waktu berminggu-minggu mencoba menyelesaikan karya studio besar, yang seringkali hanya akan berakhir dengan penyimpanan yang belum selesai.

Lukisan kecil dan cepat akan membuat inspirasi Anda tetap segar dan memastikan Anda tidak terjebak pada karya yang lebih besar.

5. Jangan Membandingkan Diri Anda dengan Orang Lain

Ketika Anda tidak dikelilingi oleh seniman belajar lainnya, Anda mungkin menemukan bahwa Anda akhirnya membandingkan diri Anda dengan seniman profesional yang sangat mapan (umumnya mereka yang Anda temukan di internet). Yang perlu Anda sadari adalah bahwa semua seniman profesional adalah amatir pada satu tahap.

Lihatlah para profesional untuk mendapatkan inspirasi, tetapi jangan membandingkan diri Anda dengan mereka. Hanya fokus pada diri sendiri dan bagaimana Anda bisa meningkat. Itu yang terpenting.

6. Dokumentasikan Semuanya

Saya sangat percaya bahwa Anda harus mendokumentasikan semua yang Anda lakukan, bahkan ketika Anda berada di tahap awal. Mungkin ada saatnya karya awal Anda akan sangat berarti bagi Anda.

Saat Anda mengamati karya seni Anda sebagai kelompok kolektif, Anda mungkin dapat mengidentifikasi area kelemahan apa pun yang mungkin tidak dapat Anda identifikasi dari karya individu.

Misalnya, ketika melihat sekelompok lukisan saya baru-baru ini, saya perhatikan bahwa lukisan-lukisan itu umumnya jauh lebih jenuh (berwarna) daripada sekelompok lukisan saya sebelumnya. Ini karena pada lukisan saya sebelumnya saya menggunakan terlalu banyak warna putih. Saya tidak dapat mengidentifikasi masalah ini dari masing-masing lukisan.

Menurut saya, media sosial sebenarnya bisa menjadi cara yang bagus untuk mencatat aktivitas Anda sebagai artis. Itu dapat bertindak sebagai alur cerita Anda sendiri yang menyoroti perkembangan Anda.

7. Ikut serta dalam Komunitas Seni

Sayangnya, tidak ada yang mendekati komunitas berada di sekolah seni. Pilihan terbaik berikutnya adalah keterlibatan sukarela dalam komunitas seni melalui kompetisi , pameran, demonstrasi seni, dan forum online.

Jika Anda terlibat aktif dalam komunitas seni maka Anda tidak akan merasa dirugikan karena tidak bersekolah di sekolah seni.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/creativespotlite/public_html/wp-includes/functions.php on line 5309