5 Tips Lukisan Minyak untuk Pemula

5 Tips Lukisan Minyak untuk PemulaJika Anda belum pernah belajar cara memainkan musik, duduk bersama sekelompok musisi menggunakan istilah teknis untuk mendeskripsikan karya mereka bisa menjadi angin puyuh bahasa yang indah dan membingungkan. Situasi serupa dapat terjadi ketika berbicara dengan seniman yang melukis dengan minyak: tiba-tiba Anda berada dalam percakapan di mana mereka memperdebatkan poin-poin penting dari pigmen, mendiskusikan manfaat kanvas dibandingkan linen, atau berbagi resep gesso buatan sendiri, rekomendasi kuas, dan teknik yang disebut “basah-basah”. Kelimpahan bahasa yang menyertai lukisan cat minyak mungkin terasa luar biasa pada awalnya, tetapi jika Anda meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan istilah dan praktik terbaiknya, Anda akan segera menggunakan media berusia berabad-abad dengan mudah.

5 Tips Lukisan Minyak untuk Pemula

creativespotlite – Namun, jika Anda baru memulai, jangan berharap realita Old Masters dari beberapa karya seni pertama Anda. Baik Anda pemula dalam melukis, atau seorang seniman yang biasanya bekerja di media lain, seperti akrilik atau cat air, perlu waktu untuk mempelajari kualitas khusus cat minyak terutama waktu pengeringannya yang lambat dan aturan pelapisan yang ketat. Seperti halnya media apa pun, yang terbaik adalah meringankan diri Anda dari harapan yang tinggi, dan beri diri Anda ruang untuk eksperimen dan penemuan.

Untuk membantu seniman bermata cerah yang ingin mencoba minyak, kami berbicara dengan dua seniman yang juga mengajar melukis dan menyusun lima tip untuk membiasakan diri dengan media tersebut.

Baca Juga : Sketsa Cat Air untuk Pemula: 5 Tips Lukisan Terbaik

1. Cat dengan Aman

Sebelum Anda mulai, sangat penting untuk mempertimbangkan di mana Anda akan melukis. Banyak media, seperti terpentin, mengeluarkan asap beracun yang dapat menyebabkan pusing, pingsan, dan seiring waktu, masalah pernapasan. Terpentin juga sangat mudah terbakar, dan bahkan kain lap yang telah menyerap medianya dapat menyala sendiri jika tidak dibuang dengan benar. Sangat penting bagi Anda untuk bekerja di ruang berventilasi yang memiliki akses ke sarana pembuangan yang aman. Jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk bekerja di ruang seperti itu, cobalah melukis dengan akrilik , yang dapat dengan mudah meningkatkan kualitas cat minyak dengan bantuan media khusus.

Pigmen pada cat minyak seringkali mengandung bahan kimia berbahaya yang dapat diserap melalui kulit, jadi sebaiknya kenakan sarung tangan dan pakaian pelindung. Banyak seniman profesional akan memesan pakaian tertentu untuk saat mereka bekerja, dan perlahan-lahan mengembangkan lemari pakaian untuk studio. Selain itu, seniman biasanya membeli sarung tangan lateks dalam jumlah besar, tetapi jika Anda alergi terhadap lateks, sarung tangan nitril dapat menggantikannya. Terakhir, jika Anda pernah bekerja dengan pigmen longgar, pastikan untuk memakai respirator. Langkah-langkah ini mungkin tampak kecil atau jelas, tetapi dapat mencegah paparan kronis terhadap bahan beracun, dan masalah kesehatan seumur hidup.

2. Luangkan waktu untuk mengenal materi Anda

Setelah Anda mengamankan tindakan pencegahan keselamatan Anda, Anda dapat mulai perlahan-lahan menemukan bahan dan alat yang paling Anda sukai. Biasanya, seorang seniman yang baru mulai bekerja dengan cat minyak ingin mengumpulkan pilihan kuas, kain perca, palet, permukaan untuk dicat (biasanya disebut penyangga), primer, terpentin, media, dan beberapa tabung cat.

Bagi Margaux Valengin , seorang pelukis yang mengajar di Inggris di sekolah-sekolah seperti Manchester School of Art dan London’s Slade School of Fine Art, alat yang paling penting adalah kuas. “Jika Anda merawat kuas Anda dengan baik, itu akan bertahan seumur hidup Anda,” katanya. Mulailah dengan berbagai jenis yang berbeda, cari variasi bentuk bulat, persegi, dan bentuk kipas adalah beberapa contohnya dan bahan, seperti bulu musang atau bulu. Valengin menyarankan untuk membelinya secara langsung di toko, bukan online. Dengan cara ini Anda dapat secara fisik mengamati kualitas dan perbedaan kuas sebelum Anda membelinya.

Untuk cat, Valengin merekomendasikan untuk membeli cat yang lebih murah jika Anda seorang pemula. Tabung 37 ml cat minyak berkualitas tinggi bisa mencapai $40, jadi sebaiknya beli cat yang lebih murah saat Anda masih berlatih dan bereksperimen. Dan saat Anda terus melukis, Anda akan menemukan merek dan warna yang Anda sukai. “Anda mungkin akan menyukai warna merah pada merek ini, dan kemudian Anda menemukan bahwa Anda lebih menyukai warna biru ini pada merek lain,” Valengin menawarkan. “Begitu Anda tahu lebih banyak tentang warna, maka Anda bisa berinvestasi dalam pigmen yang tepat.”

Untuk melengkapi kuas dan cat Anda, pastikan untuk membeli pisau palet untuk mencampur warna Anda melakukannya dengan kuas justru dapat merusak bulu Anda seiring waktu. Untuk palet, banyak seniman berinvestasi dalam sepotong besar kaca, tetapi Valengin mencatat bahwa jika Anda kebetulan menemukan potongan kaca tergeletak di sekitar, Anda dapat menggunakannya hanya dengan membungkus ujungnya dengan lakban.

Untuk kanvas utama atau penyangga lainnya, banyak seniman menggunakan gesso akrilik primer putih tebal tetapi Anda juga dapat menggunakan lem kulit kelinci, yang mengering dengan bening. Anda juga memerlukan pelarut, seperti terpentin, untuk mengencerkan cat Anda, dan sebagian besar seniman biasanya menyimpan beberapa jenis media berbasis minyak yang berbeda. Beberapa media, seperti minyak biji rami, akan membantu cat Anda sedikit lebih cepat kering, sementara media lainnya, seperti minyak tegak, akan memperpanjang waktu pengeringannya.

Cat minyak mengering sangat lambat, dan meskipun permukaannya terasa kering, cat di bawahnya mungkin masih basah. Saat menggunakan cat berbahan dasar minyak, Anda harus selalu mengingat kedua aturan ini: 1) cat ramping ke tebal (atau “lemak di atas kurus”), dan 2) jangan pernah melapisi akrilik di atas minyak. Untuk melukis “ramping ke tebal” berarti Anda harus memulai lukisan Anda dengan sapuan cat tipis, dan saat Anda melapisi secara bertahap, Anda harus menambahkan lebih sedikit terpentin dan lebih banyak media berbahan dasar minyak; jika tidak, lapisan cat akan mengering secara tidak merata, dan seiring waktu, permukaan karya seni Anda akan retak. Hal yang sama berlaku untuk melapisi akrilik dan minyak jika Anda tidak ingin cat Anda retak, selalu taruh minyak di atas akrilik.

3. Batasi palet Anda

Saat Anda pergi membeli cat, kemungkinan besar Anda akan bertemu dengan pelangi warna seukuran dinding. Alih-alih membeli setiap warna yang ingin Anda sertakan dalam lukisan Anda, mulailah dengan beberapa warna saja pilih tabungnya dengan hati-hati. “Metode paling produktif untuk memulai adalah membatasi palet Anda,” kata Sedrick Chisom , seorang seniman yang mengajar di Virginia Commonwealth University. “Biasanya, kombo cadmium orange atau ultramarine blue adalah pilihan yang disukai saat pertama kali memulai,” tambahnya. Saat Anda bekerja dengan dua warna yang berlawanan, seperti biru dan oranye, ini memaksa Anda untuk fokus pada nilai seberapa terang atau gelap warna Anda bukan pada intensitas atau kroma.

Jika Anda menambahkan satu tabung lagi ke palet Anda, seperti cahaya kuning kadmium (kuning pucat), atau alizarin crimson (warna magenta), Anda akan melihat betapa sedikit warna yang Anda butuhkan untuk membuat setiap rona lainnya. “Di toko, mereka menjual semua jenis sayuran yang sebenarnya bisa dibuat dengan warna kuning dan biru,” kata Valengin. “Ini adalah praktik yang baik untuk mencoba membuat warna sendiri.”

Jika Anda tidak terbiasa dengan teori warna, cobalah membuat bagan untuk melihat bagaimana warna Anda bercampur: mulailah dengan menggambar kisi, lalu tempatkan masing-masing warna Anda di bagian atas dan bawah. Untuk setiap kotak, campurkan jumlah warna yang sama sampai Anda mengisi bagan dengan semua kemungkinan kombinasi warna.

4. Coba lukis dengan pisau palet

Latihan nomor satu yang direkomendasikan Chisom untuk pelukis baru adalah membuat lukisan menggunakan pisau palet, bukan kuas. “Salah satu masalah paling mendasar yang muncul berkaitan dengan anggapan bahwa keterampilan menggambar diterjemahkan menjadi lukisan,” kata Chisom. “Siswa terpaku pada ide menggambar dan dengan cepat menjadi kewalahan oleh perhatian khusus pada cat minyak bahwa bahannya bukan media kering, bahwa warna dapat menyusun gambar lebih baik daripada garis di sebagian besar waktu, bahwa permukaan bahan setengahnya. lukisan, dll.”

Menggunakan pisau palet memaksa Anda menjauh dari ide presisi dan garis, dan membuat Anda fokus pada bagaimana dorongan dan tarikan warna dan bentuk dapat menciptakan gambar. Chisom merekomendasikan bekerja pada permukaan yang berukuran setidaknya 9 kali 13 inci, karena ruang yang lebih besar dapat mendorong Anda untuk membuat tanda yang lebih besar dan lebih percaya diri.

5. Lukis subjek yang sama berulang kali

Selama kelas lukisan cat minyak pertama saya sebagai mahasiswa seni di The Cooper Union, saya sangat kesal dengan satu proyek khususnya: Kami harus melukis benda mati yang sama, berulang kali, selama tiga bulan. Tapi melihat ke belakang, saya sekarang melihat betapa pentingnya memiliki materi pelajaran yang tetap sambil mempelajari seni lukis teknis.

Jika Anda tetap melukis subjek yang sama untuk jangka waktu yang lama, Anda akan terbebas dari tekanan untuk “memilih” apa yang masuk ke gambar Anda, dan sebaliknya, pemikiran kreatif Anda akan bersinar dalam aplikasi cat Anda. Jika perhatian Anda terfokus pada teknik lukisan cat minyak, Anda dapat mulai memberi perhatian khusus pada setiap sapuan kuas bagaimana itu mengarahkan cahaya, seberapa tebal atau tipis itu diterapkan, atau apa artinya. “Saat kita melihat sebuah lukisan, kita bisa melihat bekas kuasnya, kita bisa melihat jenis kuas apa yang digunakan pelukis, dan terkadang pelukis mencoba menghapus bekas kuasnya. Ada yang pakai kain gombal,” kata Valengin. “Gerakan yang dilakukan pelukis di atas kanvas benar-benar memberikan hal yang unik.”

Gaya seorang pelukis bisa serumit konsepnya seperti subjek yang mereka lukis. Ini sering terjadi ketika seniman bekerja “basah-basah” teknik di mana cat basah diaplikasikan pada lapisan cat sebelumnya, yang belum kering. Saat Anda mengerjakan gaya ini, sulit untuk melapisi cat untuk menciptakan ilusi gambar yang realistis, sehingga sentuhan dan fluiditas cat menjadi ide sentral. Atau terkadang, seperti dalam lukisan Bidang Warna, sebuah karya seni akan menggunakan bidang warna yang besar untuk menciptakan efek emosional atau atmosfer. Terkadang, alih-alih mengungkapkan narasi melalui gambar, cara pembuatan lukisan itulah yang menceritakan sebuah cerita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/creativespotlite/public_html/wp-includes/functions.php on line 5309