10 Teknik Melukis Penting Bagi Seniman

10 Teknik Melukis Penting Bagi SenimanJika Anda ingin meningkatkan keterampilan melukis Anda, ada gunanya memiliki pemahaman tentang beberapa teknik melukis dasar yang memungkinkan Anda bereksperimen dengan gaya yang berbeda dan menemukan suara Anda sebagai seorang seniman. Apakah Anda tertarik untuk bekerja dengan cat minyak, akrilik, atau cat air, ada beberapa teknik melukis yang dapat meningkatkan latihan Anda dan membantu Anda melukis dengan percaya diri.

10 Teknik Melukis Penting Bagi Seniman

creativespotlite – Memiliki pengetahuan tentang teknik melukis yang berbeda juga akan membantu Anda memahami dan menafsirkan seni dengan mengeksplorasi bagaimana seorang seniman mencapai efek atau penyelesaian tertentu. Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara menafsirkan seni, lihat panduan kami tentang mulai dari mana menafsirkan seni untuk beberapa saran tentang cara memulai.

Kami telah menyusun panduan ini untuk memberi Anda tips tentang 10 teknik melukis penting untuk dicoba yang akan membantu Anda mengembangkan keterampilan melukis Anda terlepas dari tingkat pengetahuan atau pengalaman Anda.

Baca Juga : Jenis Cat dan Cara Melukis Kaca

1. Underpainting

Istilah ‘underpainting‘ mengacu pada lapisan cat pertama yang diterapkan pada kanvas atau papan. Lapisan atau coating ini berfungsi sebagai dasar untuk lapisan cat lainnya dan dapat menciptakan kesan kontras dan tone pada sebuah lukisan. Ini adalah teknik sederhana yang dapat memberikan efek besar pada nuansa lukisan secara keseluruhan, yang memungkinkan seorang seniman mencerahkan area yang mungkin terlihat datar dan seragam, seperti area langit atau laut. Seniman dapat memilih untuk bermain dengan tone underpainting untuk menonjolkan warna tertentu dan menarik perhatian ke elemen tertentu seperti cahaya atau bayangan.

2. Menyikat kering

Seniman kadang-kadang akan menggunakan kuas yang sebagian besar kering saat disentuh tetapi masih memegang cat untuk menghasilkan karya seni menggunakan teknik yang dikenal sebagai menyikat kering. Saat mengikuti teknik ini, sapuan kuas akan tampak lebih bertekstur, hasil akhir yang kasar yang sulit dicapai dengan menggunakan kuas basah atau saat mengerjakan cat dalam jumlah besar. Menyikat kering bisa menjadi cara yang efektif untuk menangkap tekstur dunia alami, dari awan hingga pepohonan dan pagar tanaman.

Ada banyak contoh rumit dari teknik melukis ini dalam seni Tiongkok kuno. Kuas akan dicelupkan ke dalam tinta hitam atau berwarna dan digunakan untuk menciptakan efek yang lebih lembut dan ringan yang sering kali sangat atmosferik.

3. Grafito

Istilah ‘sgraffito’ berasal dari bahasa Italia untuk ‘tergores’ dan mengacu pada teknik yang digunakan dalam melukis yang melibatkan goresan melalui lapisan cat untuk mengekspos apa yang tersisa di bawahnya. Dengan menutupi permukaan awal dengan lapisan lain, seniman dapat secara efektif menggores lapisan permukaan dengan cara yang akan memperlihatkan pola atau bentuk yang unik.

Dimungkinkan untuk menggunakan objek apa pun yang memungkinkan Anda menggoreskan garis ke dalam cat. Anda dapat mencoba menggunakan ujung kuas yang runcing, misalnya, atau Anda mungkin ingin bereksperimen dengan selembar kartu, pisau palet, sisir, atau garpu untuk melatih pembuatan tanda Anda.

4. Glazing

Glazing adalah teknik yang digunakan untuk menonjolkan luminositas lukisan dengan mengaplikasikan lapisan cat tipis transparan atau semi transparan pada lukisan. Kuas lebar dan berbulu lembut sering digunakan dalam proses pelapisan kaca yang cukup rumit. Anda dapat mengubah nada glasir Anda dengan menyesuaikan jumlah pigmen yang Anda gunakan, dan Anda juga dapat memutuskan untuk membuat lapisan glasir untuk menghasilkan efek yang lebih gelap. Jika dilakukan dengan baik, kaca dapat membantu menyatukan kontras antara warna untuk menciptakan keseimbangan halus antara warna dan corak.

Banyak seniman menggunakan kaca selama Renaisans sebagai cara mencampur cat. Lapisan cat tipis akan diaplikasikan di atas warna utama yang akan mengubah warna di bawahnya dan menghasilkan banyak nada lembut dan jenuh.

5. Gerakan

Lukisan gestural mengacu pada teknik di mana cat diaplikasikan dengan gerakan menyapu yang bebas. Seniman yang memilih bekerja dengan cara ini melukis secara intuitif dan berfokus pada ekspresi diri melalui tindakan fisik melukis. Teknik ini dapat dilihat untuk mengungkapkan sesuatu dari emosi atau keadaan pikiran artis ketika ditafsirkan oleh penonton.

Seniman yang dikenal karena ketertarikannya pada lukisan gestural antara lain seniman ekspresionis abstrak Willem de Kooning, Jackson Pollock, dan Robert Motherwell.

6. Stippling

Jika Anda senang bekerja dengan pola yang rumit dan membuat lukisan yang mendetail, Anda mungkin ingin mencoba stippling. Stippling adalah teknik yang memanfaatkan lingkaran atau titik kecil untuk membuat gambar. Titik-titik dibuat menggunakan pigmen satu warna yang diaplikasikan menggunakan pulpen atau kuas. Titik-titik dapat disusun untuk menyarankan bentuk, bentuk, dan bidang kontras yang dapat ditafsirkan dengan berbagai cara.

7. Menuangkan

Menuangkan adalah teknik sederhana namun efektif yang bekerja paling baik dengan cat akrilik. Alih-alih menggunakan alat melukis seperti kuas atau spons untuk menghasilkan karya seni, teknik ini melibatkan menuangkan cat langsung ke permukaan dan memiringkan kanvas pada sudut yang berbeda untuk mengaktifkan cat dan memindahkannya. Proses ini membantu warna menyatu secara alami dan dapat menciptakan karya yang hidup dan unik yang mencerminkan cara warna berinteraksi satu sama lain.

8. Percikan

Splattering adalah teknik yang ideal untuk dicoba jika Anda ingin membebaskan diri dan mengalihkan fokus ke lukisan sebagai bentuk ekspresi. Teknik ini adalah tentang merangkul seni yang tidak dapat diprediksi dan menikmati tingkat spontanitas yang sulit dicapai dengan menggunakan metode dan teknik lain yang lebih terkontrol. Mulailah dengan membasahi kuas Anda dalam air lalu celupkan ke dalam pigmen akrilik dan jentikkan kuas langsung ke kanvas.

9. Mengoles

Teknik mudah ini melibatkan mengoleskan cat ke permukaan menggunakan sikat berbulu kaku, handuk kertas, atau spons. Cat harus diaplikasikan cukup cepat dengan tekanan ringan. Mengoles dapat membantu menciptakan tekstur dan gerakan dalam sebuah karya, menjadikannya pilihan yang baik untuk mengecat pucuk pohon atau tanaman hijau untuk mencerminkan rasa gerakan. Sebagai inspirasi, lihat beberapa contoh karya Claude Monet.

10. Pisau palet

Meskipun Anda mungkin mengira pisau palet hanya untuk mencampur cat pada palet Anda, alat ini juga dapat digunakan untuk membuat beberapa efek unik dalam pekerjaan Anda yang sulit dicapai dengan menggunakan kuas. Pisau palet sangat berguna untuk memadukan tepi dengan menyeret satu warna ke warna lain untuk menciptakan tampilan yang kasar dan bertekstur. Anda juga dapat menggunakan pisau palet untuk memasukkan semburan kecil warna ke dalam lukisan dengan mengisi ujung pisau dengan cat dan mengoleskannya ke permukaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/creativespotlite/public_html/wp-includes/functions.php on line 5309