Beberapa Teknik Melukis dan Menggambar

Beberapa Teknik Melukis dan Menggambar – Lukisan selalu menjadi salah satu media seni paling ekspresif yang memungkinkan seniman untuk bereksperimen dengan gaya dan teknik yang berbeda sampai mereka menemukan ekspresi artistik mereka sendiri yang unik.

Beberapa Teknik Melukis dan Menggambar

creativespotlite – Semuanya dimulai pada zaman prasejarah ketika orang menggunakan bubuk berpigmen untuk membuat sketsa pemandangan dari kehidupan sehari-hari di dinding gua. Kita dapat mengatakan bahwa seniman-seniman terdahulu ini menggunakan media dan teknik dengan cerdik untuk melestarikan karya seni mereka hingga hari ini.

Dikutip dari artdex, Sejak zaman kuno ini, seniman di seluruh dunia terus mengembangkan teknik dan gaya melukis untuk mengekspresikan prinsip estetika mereka dengan cara terbaik. Pencarian terus-menerus ini menghasilkan metode dan teknik melukis dan menggambar yang berbeda . Artikel ini akan membawa Anda menelusuri sejarah seni lukis dengan menghadirkan berbagai jenis gaya dan metode lukisan yang digunakan di seluruh dunia, termasuk sejarah seni Barat dan Timur.

1) Teknik dan Gaya Melukis dalam Peradaban Barat

Di sini, Anda akan menemukan berbagai media melukis yang disusun secara kronologis membentuk sebuah garis waktu. Ini akan membantu Anda mengikuti perkembangan seni lukis sepanjang sejarah seni rupa sebagai media dan bentuk seni.

1. Lukisan Encaustik

Istilah ini ditandai dengan lukisan yang mengandung lilin lebah panas sebagai bahan kohesif. Seniman menerapkan lukisan lilin encaustic atau panas ini pada permukaan (biasanya panel kayu) dan kemudian memanaskan kembali lukisan untuk mencapai hasil akhir yang mengkilap. Salah satu keunggulan lukisan jenis ini yang berasal dari Yunani adalah waktu pengeringannya yang singkat. Itu juga dapat dikerjakan ulang dan direnovasi agar sesuai dengan lukisan kolase atau bentuk media campuran lainnya. Selain sangat mudah beradaptasi, media seni ini juga ramah lingkungan, berkat asal organik dari bahan kohesif. Banyak ikon abad pertengahan adalah contoh sempurna dari lukisan encaustic.

Baca juga : Belajar Seni Rupa dan Seni Melukis

2. Lukisan fresco

Ini adalah metode melukis di mana warna dicampur hanya dengan air dan tanpa pengikat tambahan. Karakteristik ini membuatnya sempurna untuk menutupi dinding yang diplester karena pigmen warna menembus dinding saat cat mengering. Contoh lukisan fresco yang paling terkenal adalah Genesis and Last Judgment karya Michelangelo yang menutupi dinding dan langit-langit Kapel Sistina.

3. Suhu

Alih-alih menggunakan lilin lebah sebagai bahan pengikat, seniman menggunakan campuran air dan kuning telur dalam lukisan tempera. Mereka harus mempersiapkan permukaan sebelum menerapkan cat tempera dalam beberapa lapisan tipis dan tembus pandang. Meskipun tempera tidak dapat mencapai kedalaman warna yang ditemukan dalam lukisan cat minyak, itu masih menawarkan banyak keuntungan yang membuat metode melukis ini bertahan selama berabad-abad. Salah satu manfaat utama dari lukisan tempera adalah daya tahan. Lukisan tempera tetap segar warnanya untuk waktu yang lama, tidak seperti lukisan cat minyak yang semakin gelap seiring waktu dan warnanya perlahan memudar. Tempera adalah media dominan dalam seni abad pertengahan, digunakan untuk ikon atau ilustrasi buku-buku agama yang dikenal sebagai manuskrip iluminasi.

Kemunduran Tempera dimulai dengan munculnya teknik lukisan cat minyak yang menawarkan beberapa kualitas ekspresif baru pada karya seni. Pelukis Flemish adalah yang pertama meninggalkan lukisan tempera demi cat minyak, dan kemudian seniman renaisans Italia mengikuti.

4. Lukisan Cat Minyak

Pengecatan minyak menggunakan biji rami, biji poppy, dan minyak kenari sebagai bahan pengering dan pengikat. Itu muncul pada abad ke-16 ketika banyak seniman memeluknya sebagai media seni yang dominan. Lukisan cat minyak menjadi media lukis yang tersebar luas karena kekayaan warna dan hasil akhir yang mengkilap, yang tidak dapat disediakan tempera. Ini juga meringankan pekerjaan pada detail halus dengan memungkinkan teknik sfumato. Sfumato adalah perpaduan warna yang halus untuk mendapatkan efek “smokey”. Leonardo Da Vinci menerapkan teknik ini dalam melukis Mona Lisa yang tak lekang oleh waktu .

Selain sfumato, cat minyak juga cocok untuk “impasto” (mengaplikasikan warna-warna murni dalam lapisan tebal untuk mendapatkan kesan lega). Seniman senang menggunakan teknik impasto karena banyak keuntungannya. Pertama, cahaya yang dipantulkan secara berbeda pada permukaan lukisan, memberikan kualitas tekstur rusak tertentu. Kedua, permukaannya yang terangkat memberi kesan tiga dimensi pada lukisan. Dan akhirnya, tampilan menarik dari lapisan tebal ini memungkinkan seniman ekspresionis seperti Van Gogh untuk menerjemahkan pikiran dan emosi mereka secara dekat ke dalam kanvas.

Beberapa artis terkenal lainnya yang menggunakan teknik impasto adalah Jackson Pollock, Lee Krasner, istrinya , dan Willem De Kooning dari era Abstrak Ekspresionisme. Kami juga dapat menyertakan pelukis Impresionis, seperti Cézanne, Monet, Degas, dan banyak lainnya.

5. Cat Air

Seperti namanya, ini adalah warna yang larut dalam air dengan zat pengikat yang tergabung. Menggunakan cat air menuntut keterampilan artistik yang sangat baik karena begitu Anda menerapkannya di atas kertas, tidak ada ruang untuk koreksi. Keuntungan lukisan cat air adalah cepat kering dan sempurna untuk menambahkan detail halus. Meskipun banyak yang mengaitkan cat air hanya dengan kertas, Anda dapat menggunakannya pada batu, kanvas, kayu, atau kain.

Namun, kelemahan signifikan dari media artistik ini adalah warna memudar saat terkena cahaya selama beberapa waktu. Berbagai teknik cat air, juga dikenal sebagai lukisan gulir dan lukisan cuci tinta, adalah bagian dari tradisi seni Tiongkok dan Jepang selama ribuan tahun. Di sisi lain, seniman Barat menggunakan cat air untuk persiapan sketsa sampai abad ke-18 ketika banyak pelukis menemukan bahwa mereka sempurna untuk lukisan pemandangan.

Ketika Anda menambahkan putih ke cat air, mereka menjadi buram, dan media ini dikenal sebagai guas. Varian cat air ini memiliki empat keunggulan utama yang menambah kualitas khusus pada karya seni yang dibuat dalam guas. Karena opacity, sapuan kuas tetap tersembunyi. Selain itu, guas adalah cat yang cepat kering dengan hasil akhir matte yang halus, dan dapat diaplikasikan dalam lapisan mulai dari super tipis hingga impasto. Guas bisa datang dalam berbagai pilihan warna, termasuk fluorescent dan sentuhan akhir metalik.

6. Cat Akrilik

Sejak cat akrilik muncul di tahun 40-an, cat akrilik telah mendapatkan perhatian yang signifikan di dunia seni, berkat banyak fitur positifnya. Cat akrilik cepat kering, dan setelah mengering, cat menjadi tahan air. Anda dapat menerapkannya dalam lapisan sebanyak yang Anda butuhkan dan pada permukaan apa pun yang dapat dibayangkan. Untuk semua alasan ini, akrilik telah menjadi media pilihan bagi banyak seniman, termasuk Andy Warhol, Kenneth Noland, dan banyak seniman kontemporer lainnya.

2) Media Lukisan dan Gaya Khas untuk Seni Timur

1. Lukisan China

Metode lukisan Cina melibatkan teknik yang sama seperti kaligrafi, sehingga didasarkan pada kerapian, presisi, dan perhatian terhadap detail. Seniman Cina menggunakan teknik cat air cuci tinta jauh sebelum orang Eropa, membuat sapuan kuas yang sangat kecil dan presisi di atas kertas atau kain. Orang Cina melibatkan spiritualitas dalam karya seni mereka, percaya bahwa setiap objek yang mereka lukis memiliki jiwa. Dengan demikian, tujuan utama melukis adalah menangkap jiwa dari objek yang dilukis.

2. Lukisan Jepang

Orang Jepang tidak hanya memiliki tradisi melukis yang luar biasa kaya, tetapi mereka juga mengembangkan prinsip seni yang tidak konvensional. Gaya lukisan Jepang menyerap pengaruh Cina dan Barat namun tetap otentik. Fitur penting dari seni Jepang adalah mencapai kedalaman dalam lukisan dan mengekspresikan pesan artistik yang lugas.

3) Gaya dan Teknik Menggambar Paling Signifikan

Menggambar selalu dianggap sebagai bentuk seni dasar yang diajarkan kepada kita sebagai anak-anak. Berikut adalah gaya dan metode menggambar yang penting.

1. Sketsa Pensil

Seperti namanya, metode ini melibatkan pembuatan sketsa dengan pensil grafit. Gaya gambar ini berasal dari Perancis abad ke-17, dan beberapa seniman sketsa terkenal adalah Jean-Auguste-Dominique Ingres dan Paul Cadden.

2. Lukisan Arang

Ini adalah teknik menggambar kuno yang mungkin berasal dari Jepang. Sketsa dan bayangan arang memberi karya seni kesan yang luar biasa dengan kedalaman yang luar biasa. Anda dapat menerapkan teknik menggambar arang yang berbeda, seperti menetas, menggosok, atau memadukan, untuk mencapai berbagai efek.

3. Menggambar Kapur

Ini adalah teknik menggambar lain yang berasal dari zaman kuno. Seniman hanya menggunakan kapur untuk membuat sketsa sampai Renaissance, ketika itu menjadi media seni yang signifikan. Rubens dan seniman lain dari abad 16 dan 17 membuat gambar menggunakan kapur hitam dan putih. Teknik menggambar ini juga dikenal sebagai menggambar “krayon aux deux.” Seniman di abad ke-18 meningkatkan teknik ini dengan menambahkan kapur optimis ke dalam campuran dan mulai menggambar “krayon aux trois.” Banyak pelukis avant-garde abad ke-20, seperti Henry Mattise dan Picasso, menggunakan kapur sebagai media seni.

4) Menggambar dan Melukis Pastel

Teknik seni ini melibatkan penggunaan krayon pastel untuk membuat karya seni. Pastel terbuat dari pigmen warna dan bisa datang dalam berbagai versi. Pastel lembut adalah pilihan terbaik untuk memblender atau mencoreng, sementara orang menggunakan pastel keras untuk membuat sketsa dan menguraikan pekerjaan mereka. Bentuk seni tergantung pada cara Anda menggunakan pastel. Saat Anda mengaplikasikan pastel dengan cara blending atau smudging, Anda sedang membuat lukisan pastel. Namun, ketika Anda membuat garis pendek menggunakan pastel, ini dianggap sebagai gambar pastel. Teknik menggambar dan melukis pastel mencapai puncaknya pada abad ke-18 dan kemudian dihidupkan kembali pada abad berikutnya dengan seniman seperti Edgar Degas dan Toulouse-Lautrec.

Baca juga : Jenis-jenis Aliran Seni Lukis Beserta Penjelasannya

5) Pena dan Tinta

Seniman menggunakan berbagai jenis pena untuk menguraikan bentuk yang diinginkan dan mengisinya dengan tinta. Daya tarik metode menggambar ini adalah kontras yang dibuat dengan cerdik antara bidang berwarna dan bidang kosong. Tinta adalah media yang tidak bisa dimaafkan, jadi Anda harus memiliki keterampilan yang sangat baik untuk menguasai teknik menggambar ini.

6) Ringkasan Singkat

Tujuan artikel ini adalah untuk menyusun semua media dan teknik lukisan dan gambar yang signifikan secara kronologis yang telah membentuk sejarah seni rupa. Ini adalah semacam glosarium lukisan universal bagi mereka yang memasuki dunia seni yang memesona.