Cara Melukis Ombak Laut – Laut adalah subjek yang sempurna untuk pelukis dari semua tingkatan dan media. Ini juga menimbulkan beberapa tantangan nyata. Ikuti alur pemikiran dan pendekatan seniman untuk melukis pemandangan laut akrilik dalam demonstrasi melukis selangkah demi selangkah ini.

Cara Melukis Ombak Laut

creativespotlite – Tutorial ini adalah contoh sempurna bekerja dengan bayangan dan sorotan untuk mengekspresikan kekuatan dan gerakan gelombang pecah. Ini juga menunjukkan efektivitas penggunaan glasir untuk menyempurnakan lukisan akhir.

1. Menetapkan Komposisi Lukisan

Melansir liveabout, Demo lukisan laut ini dilakukan tanpa sketsa awal komposisi di kanvas, tetapi jangan berasumsi bahwa itu langsung dari kanvas kosong ke apa yang Anda lihat di foto.

Baca juga : Cara Melukis Matahari Terbenam dalam 8 Langkah Mudah

Sebelum meletakkan kuas ke kanvas, banyak visualisasi dan perencanaan diperlukan :

– Hari-hari dihabiskan untuk mengamati dan memotret ombak di hamparan kecil pantai.
– Lukisan awal studi laut selesai.
– Keputusan diperlukan pada ukuran dan bentuk kanvas.

Ditentukan bahwa format lanskap akan menjadi yang terbaik untuk subjek ini karena sesuai dengan visi awal saya. Kami memilih kanvas yang lebarnya sekitar sepertiga dari tingginya (120×160 cm / 47×63 inci).

Setelah kanvas dipilih, saatnya menentukan posisi gelombang di kanvas. Niat saya adalah untuk melukis bagian kecil dari gelombang pecah, dengan puncak pecah dan buih gelombang mendominasi pemandangan. Saat itulah saatnya untuk memutuskan apakah gelombang akan pecah ke kiri atau ke kanan. Baru kemudian kuas ditaruh di kanvas.

Melukis Dasarnya

Langkah pertama adalah menetapkan komposisi lukisan dengan meletakkan bentuk dasar terang dan gelap. Pengecatan sampel dilakukan di akrilik : titanium putih dan pirus phthalo adalah semua yang diperlukan untuk cahaya dan kegelapan.

Perhatikan bagaimana bahkan pada tahap awal ini kita tidak mengaplikasikan cat secara sembarangan tetapi dalam arah yang relevan dengan apa yang kita lukis. Ini karena kita tahu bahwa kita akan melukis dengan glasir, yang berarti lapisan bawah lukisan akan terlihat. Ini disebut pengecatan “ke arah pertumbuhan” dan dilakukan dengan benar sejak awal karena kita tidak dapat memprediksi berapa banyak lapisan glasir yang akan digunakan.

Setelah komposisi dasar selesai, kami beralih ke biru Prusia untuk menambahkan warna gelap ke latar belakang dan latar depan.

2. Menambahkan Bayangan ke Gelombang

Biru Prusia adalah biru tua bila digunakan langsung dari tabung dan cukup transparan bila diencerkan dengan air atau media kaca. Di sini digunakan untuk melukis dalam bayangan yang terjadi di depan gelombang (Foto 3). Tujuannya agar laut di depan ombak tetap cukup datar namun penuh dengan riak dan buih-buih kecil.

Selanjutnya, bayangan gelap di dasar gelombang ditambahkan dan ditarik ke atas dan masuk ke dalam gelombang.

Sementara sisa cat tertinggal di kuas, sebuah bayangan tercipta di bawah gelombang pecah di mana saya akan melukis di busa putih. Sangat penting bahwa area biru tua ini tipis dan transparan (bukan warna solid) dan itu mudah dilakukan dengan kuas yang hampir tidak memiliki cat di atasnya.

3. Menyempurnakan Bayangan di Gelombang

Bayangan gelap di dasar gelombang kemudian diperpanjang ke atas gelombang. Perhatikan bagaimana kami juga menggelapkan nada di atas puncak yang pecah, bukan hanya di bawahnya. Sekali lagi, ini adalah persiapan untuk busa putih yang akan ditambahkan nanti dan akan lebih dinamis dengan bayangan di bawahnya.

Sedikit putih ditambahkan ke bagian atas gelombang juga. Ini mengurangi bayangan dan menciptakan lebih banyak kontras di area itu.

Anda juga akan melihat bahwa nada tengah ditambahkan di antara bayangan gelap di dasar gelombang dan nada terang di atas. Ini dilakukan dengan menambahkan cobalt teal ke depan gelombang.

4. Menambahkan Busa Putih ke Gelombang

Setelah menetapkan dasar-dasar bayangan pada gelombang, sekarang saatnya untuk kembali ke titanium putih dan mengecat busa di sepanjang tepi gelombang. Kami mulai dengan punggungan atas, sebelum melanjutkan ke gelombang pecah.

Pengecatan dilakukan dengan cara menghentakkan kuas ke atas dan ke bawah (bukan menariknya sepanjang kanvas) menggunakan kuas berbentuk filbert yang sudah usang.

– Kami menganggap ini sebagai “Sekolah Melukis Dibby-Dabby” – celupkan ke dalam cat dan oleskan di kanvas.
– Bulu kaku dari sikat ini sedikit melebar, menghasilkan tanda cat yang kasar. Ini sangat berguna untuk melukis perasaan busa.

5. Menambahkan Busa Mengambang di Latar Depan

Setelah gelombang dicat untuk kepuasan saya, kami kemudian mulai menambahkan beberapa busa mengambang ke latar depan.

Tahap pertama ini terlihat seperti untaian spageti yang berceceran di lukisan. Setelah itu dicat, kami mengikutinya dengan busa yang lebih tebal.

Saat mengerjakan busa apung, kami memutuskan tepi kanan gelombang pecah terlalu seragam. Hal ini mengakibatkan penambahan lebih banyak busa untuk memberikan keacakan yang ditemukan di alam.

6. Melebihi Busa Laut

Titanium putih adalah warna buram dan sangat efektif menutupi apa yang ada di bawahnya saat digunakan tebal. Jadi, jika Anda menggunakannya sebagai glasir, Anda harus berhati-hati atau bersedia memperbaikinya jika terjadi kesalahan.

Kami sedikit terbawa suasana saat menambahkan seafoam di latar depan dan memutuskan bahwa itu membutuhkan beberapa warna yang bekerja kembali ke dalamnya. Untuk memberikan efek busa terbang, kami menjentikkan cat dari kuas ke kanvas. Tapi setidaknya dengan ini, kami menahan diri dan tidak berlebihan.

Jika itu bukan teknik yang Anda gunakan secara teratur, yang terbaik adalah berlatih sebelum melakukannya ‘nyata’ pada lukisan Anda. Anda tidak ingin mendapatkan gumpalan besar cat, hanya semprotan halus dan ada keseimbangan yang baik antara keduanya.

7. Bekerja di Latar Depan

Lebih banyak teal kobalt ditambahkan ke latar depan dan dibiarkan kering. Bayangan yang lebih gelap kemudian ditambahkan ke area ini dengan mengecatnya dengan warna biru Prusia tipis.

Karena ini adalah warna cat yang cukup transparan saat tipis, ini adalah warna kaca yang bagus. Anda dapat melihat bagaimana hal itu menjatuhkan kembali busa berlebih di latar depan tanpa menyembunyikannya sepenuhnya. Hasilnya adalah lautan bergulir yang lebih meyakinkan, tetapi tidak selesai.

8. Pengerjaan dan Pengerjaan Ulang Lukisan

Anda tidak perlu merencanakan lukisan dari awal sampai akhir sebelum Anda mengambil kuas. Beberapa lukisan mengalir dari awal hingga akhir dan lukisan lainnya adalah pertempuran. Beberapa lukisan dimulai dengan baik kemudian menurun, dan yang lain dimulai dengan buruk dan kemudian melambung. Itu hanya bagian dari tantangan dan kenikmatan metode kerja yang bisa Anda gunakan untuk melukis.

Kami tahu bahwa jika kami melakukan sketsa atau studi terperinci sebelumnya dan memulai dengan pewarnaan nada yang terperinci, kami tidak akan bekerja sendiri ke dalam situasi di mana kami telah pergi ke arah yang tidak kami maksudkan dan harus bekerja sendiri. Tapi tidak semua orang suka melakukan itu, dan harga yang harus dibayar adalah terkadang bagian dari lukisan perlu dikerjakan dan dikerjakan ulang untuk membuatnya benar.

Seperti yang terjadi pada latar depan busa dalam lukisan laut ini: kami melakukan beberapa kali, setiap kali tidak mendapatkan hasil yang tepat. Jadi kita akan meraih lagi putih, kobalt teal, atau biru Prusia dan mengerjakannya lagi. Kegigihan adalah tentangnya.

9. Lukisan Gelombang Selesai

Saat kami mengerjakan ulang latar depan, secara bertahap menjadi kurang berbusa dan lebih bergejolak, dengan riak yang lebih besar daripada yang kami bayangkan sebelumnya. Apa ini penting? Tidak ada, sungguh; itu lukisan saya dan bukan representasi dari adegan tertentu yang dapat diidentifikasi, jadi itu bisa menjadi apa pun yang kita putuskan.

Akhirnya, latar depan tiba pada tahap yang kami puaskan dan kami memutuskan untuk menyatakan lukisan itu selesai.

Beberapa glasir atau lapisan cat di latar depan, yang diletakkan saat kita bertarung dengannya, tidak muncul satu per satu. Sebaliknya, mereka telah menciptakan warna yang sangat kaya yang hanya berasal dari kaca.