25 Jenis Dan Teknik Melukis – “Metode pengaplikasian cat, pigmen, warna atau media lain ke permukaan.” Definisinya mungkin terdengar sesederhana itu, tetapi seninya adalah sesuatu yang membutuhkan latihan yang disengaja dan berkepanjangan.

25 Jenis Dan Teknik Melukis

creativespotlite – Ada orang-orang sejak sejarah kuno yang telah menguasai apa yang diperlukan untuk menciptakan sebuah mahakarya dan telah meninggalkan warisan yang masih dikenang dan dihargai oleh penduduk. Melukis adalah keterampilan yang membutuhkan pemikiran mendalam dan intensif yang memicu bagian kanan otak Anda – yang juga dikenal dapat meningkatkan wawasan kreatif.

Dikutip dari portraitflip, Setiap guratan yang terlihat seperti puisi dalam gerakan membutuhkan waktu bertahun-tahun bagi seniman tertentu untuk berlatih dan setiap kombinasi warna menghabiskan beberapa malam tanpa tidur untuk menciptakan lukisan yang eye-candy, pemandangan yang tidak dapat Anda lupakan dengan mudah. Untuk seorang pemula, untuk menguasai keterampilan ini akan membutuhkan kesabaran dan ketekunan yang luar biasa untuk mencapai tahap yang hanya dapat dicapai oleh beberapa orang. Diberikan di depan, adalah daftar gaya lukisan yang unik dan evolusinya dari zaman kuno ke zaman modern.

1. Lukisan Cat Minyak:

Lukisan cat minyak adalah bentuk lukisan yang paling banyak dikenal dan umum yang pernah ada. Dipraktekkan oleh sebagian besar seniman. Ini adalah proses melukis dengan pigmen yang dicampur dengan lapisan minyak pengering, seperti minyak biji rami, yang banyak digunakan di era Eropa modern. Teknik lukisan cat minyak menjadi dikenal luas. Setelah beberapa tahun, teknik melukis minyak lebih banyak digunakan daripada cat tempera di Eropa. Sebagian besar asal renaisans memuji Jan Van Eyck – pelukis Eropa utara abad ke-15 yang menemukan lukisan dengan media minyak pada penyangga panel kayu.

2. Lukisan Cat Air:

Ini adalah metode di mana warna dan air dicampur untuk menghasilkan gaya lukisan yang unik oleh seniman. Sebagian besar lukisan cat air dibuat di atas kertas. Lukisan cat air dapat dibuat di atas penyangga lain seperti papirus, kertas kulit kayu, plastik, kulit, dan kayu. Di Cina, mereka membuat lukisan jari dengan cat cat air. Ada pensil warna yang larut dalam air yang bisa digunakan basah atau kering. Albrecht Dürer yang melukis cat air botani, satwa liar, dan lanskap terbaik yang dianggap sebagai eksponen cat air paling awal.

Baca juga : Beberapa Teknik Melukis dan Menggambar

3. Lukisan Pastel:

Pastel biasanya merupakan bubuk pigmen murni yang dipadatkan menjadi stik cetakan. Lukisan Pastel adalah bentuk karya seni di mana pastel digunakan untuk membuat lukisan yang terdefinisi dengan baik dan bijaksana. Pengikat adalah rona netral dan saturasi rendah dalam pastel. Efek warna dalam lukisan pastel lebih dekat dengan pigmen kering alami daripada proses lainnya. Permukaan lukisan pastel biasanya rapuh dan mudah tercoreng, pelestariannya membutuhkan tindakan perlindungan seperti pembingkaian di bawah kaca. Jika dibuat dengan pigmen permanen dan dirawat dengan baik maka lukisan pastel mungkin tidak berubah selama berabad-abad.

4. Lukisan Akrilik:

Lukisan akrilik adalah jenis karya seni yang menggunakan warna akrilik yang memiliki ciri khas cepat kering pada media yang diaplikasikan. Ini terdiri dari pigmen tersuspensi dalam emulsi polimer akrilik. Cat diketahui larut dalam air, tetapi tahan air saat dikeringkan di atas kertas. Pada tahun 1934, dispersi resin akrilik pertama dikembangkan oleh BASF, yang memiliki hak cipta oleh Rohm dan Haas. Cat sintetis digunakan pada tahun 1940-an, menggabungkan beberapa sifat minyak dan cat air.

5. Lukisan Arang:

Arang adalah suatu bentuk media seni kering yang terbuat dari bahan organik yang ditumbuk halus yang disatukan oleh gum atau pengikat lilin. Lukisan arang sering digunakan oleh seniman karena sifatnya yang serbaguna. Ini memberikan efek alami pada seni. Arang dapat dengan mudah dihilangkan tetapi dapat meninggalkan noda di atas kertas. Mereka sering digunakan untuk gambar detail yang halus dan tajam sambil menjaga tangan pengguna agar tidak ditandai. Arang adalah elemen kunci dari lukisan gua. Gambar zebra yang merupakan salah satu lukisan tertua ditemukan di gua Apollo di Namibia.

6. Pensil Warna:

Untuk menyerap Anda dengan suntikan nostalgia – kita semua ingat buku mewarnai masa kecil kita, dan metode utama yang diajarkan dan kami terapkan adalah pensil warna. Menjadi yang paling sederhana, ada banyak implementasi baru yang telah mengubah strata karya seni pensil warna di seluruh dunia. Mereka dibangun dari inti berpigmen sempit yang terbungkus dalam kotak silinder kayu. Unsur-unsur pensil warna adalah lilin atau berbasis minyak dan terdiri dari proporsi pigmen dan bahan pengikat.

Meskipun pensil warna lebih dikenal luas digunakan di kalangan anak-anak, pensil warna sudah mulai mendapat respek di kalangan seniman dan pelukis profesional. Pensil warna yang digunakan oleh seniman profesional mengandung tingkat lilin dan pigmen yang lebih tinggi daripada yang digunakan oleh anak-anak di sekolah, yang merupakan kualitas paling dasar dari pensil warna.

7. Sketsa Pensil:

Sketsa Pensil adalah seni menciptakan karya seni yang sangat jelas menggunakan instrumen yang terdiri dari grafit yang tertutup dalam ruang kayu silinder dengan tingkat yang berbeda. Media grafit silindris atau pensil digunakan karena efisiensi dan kesederhanaannya dalam mengeksekusi berbagai potret pemikiran yang mendalam, grafit yang memiliki kemampuan untuk dicoreng di atas kertas memberikan potensi yang lebih tinggi untuk proses beautifikasi.

Grafit ditambang pada abad ke-16, para seniman menggunakan potongan grafit alami, dimasukkan ke dalam krayon porte (“tempat pensil”), tidak dikenal sebelum abad ke-17. Setelah para seniman Belanda itu memasukkan detail grafit kecil dalam sketsa dan lanskap. Selama abad itu dan sebagian besar abad ke-18, grafit digunakan untuk membuat garis sketsa awal untuk gambar yang akan diselesaikan di media lain, tetapi gambar yang sepenuhnya selesai dengan grafit jarang terjadi.

8. Lukisan Tinta:

Lukisan tinta dibuat dengan cairan yang terdiri dari pigmen atau pewarna dan digunakan untuk mewarnai permukaan untuk membuat ilustrasi dan karya seni. Tinta digunakan untuk menggambar dengan pena, kuas, atau pena bulu. Lukisan tinta terasa seperti sulap saat dibuat. Ini memiliki tekstur yang kaya dalam lukisan yang layak. Dalam buku-buku, itu menunjukkan bahwa lukisan gaya Shan Shui ada selama dinasti Liu Song Tiongkok pada abad kelima. Selama dinasti Tang, lukisan cuci tinta berkembang lebih jauh.

9. Lukisan Kaca:

Lukisan kaca adalah seni kontemporer yang diperoleh dari seni lama lukisan kaca patri yang melibatkan menempatkan potongan-potongan kecil berwarna kaca bersama-sama. Di masa tua, itu adalah fitur umum di jendela atau pintu tempat keagamaan dan dapat dilihat di gereja dan bangunan tua. Lukisan kaca terlihat indah ketika cahaya atau iluminasi apa pun melewati media transparan, hasilnya sangat menakjubkan.

10. Seni Pena Ball Point:

Pada pertengahan abad ke-20, pulpen telah menunjukkan manfaat yang besar bagi seniman atau doodlers. Penggemar bolpoin menemukan bolpoin sangat praktis dan efisien untuk membuat karya seni. Mereka tertarik dengan kecepatan yang dicapai dengan menggunakan pulpen, beberapa seniman mencampurkan media pewarnaan yang berbeda dengan pulpen, sementara yang lain menggunakan pulpen sebagai satu-satunya cara untuk menciptakan karya seni.

Biaya rendah, ketersediaan, dan portabilitas direproduksi oleh para praktisi sebagai kualitas yang membuat alat tulis umum ini menjadi persediaan seni yang nyaman. Pada abad ke-20, beberapa seniman terkenal selama karir mereka telah menggunakan pulpen sampai batas tertentu. Andy Warhol dan Alberto Giacometti menggunakan bolpoin dalam karya seni mereka pada 1950-an.

11. Lukisan dinding:

Fresco berasal dari kata Italia yang diperoleh dari kata Latin. Gaya Fresco adalah untuk mereka yang menginginkan lukisan di dinding dan langit-langit mereka. Teknik fresco terdiri dari pencampuran cat dengan air dan diaplikasikan pada lapisan tipis plester basah. 1Ini membutuhkan media untuk menempel ke dinding dengan benar. Pada abad ke-18, Zimri-Lim dari Suriah Memulai Fresco Lama. Banyak makam dan rumah dilukis oleh orang Mesir Kuno tetapi lukisan itu bukan lukisan dinding.

12. Lukisan Kolase:

Ini adalah karya seni kreatif rakitan yang memiliki efek visual. Pekerjaan kolase dapat dilakukan dengan potongan kertas berwarna atau buatan tangan, pita, cat, majalah, dan sebagainya. Temanya bervariasi dan sebagian besar adalah mode seni yang murah. Kolase pada dasarnya adalah akumulasi dari berbagai karya seni menjadi satu kesatuan, yang merupakan daya tarik visual yang digambarkannya. Teknik kolase pertama kali digunakan pada saat penemuan kertas di Cina, sekitar 200 SM.

13. Lukisan Pasir:

Keterampilan melukis pasir adalah kemampuan menuangkan pasir atau pigmen warna lain yang dikumpulkan dari berbagai sumber untuk menciptakan bentuk karya seni yang tetap atau tidak tetap. Lukisan Pasir memiliki berbagai bentuk, namun bentuk seni yang banyak dipraktikkan dan dikenal oleh penduduk adalah coretan cepat di atas pasir yang dituangkan di permukaan tertentu untuk membuat ilustrasi yang tidak permanen dan dapat diubah sesuai dengan senimannya. Dalam lukisan jenis ini, kecepatan pengontrolan sangat penting. Ini sangat unik dari yang lain. Ini membutuhkan banyak kesabaran dan dapat melelahkan untuk dilakukan.

14. Lukisan semprot:

Dalam lukisan semprot, cat aerosol keluar dari wadah bertekanan dengan mengontrolnya dengan katup.

Pada tahun 1880-an, cat semprot dengan udara terkompresi digunakan kembali di Southern Pacific Railway.

Bagian permukaan yang membutuhkan warna tertentu untuk diaplikasikan dibiarkan terbuka, sedangkan bagian lainnya ditutup.

Hal ini dilakukan agar warna tidak menyebar ke bagian lukisan lainnya.

15. Encaustic Painting:

Lukisan Encaustic terkenal dengan lukisan lilin panas di mana umumnya lilin lebah dipanaskan dengan pigmen warna. Campuran encaustic paling sederhana dapat dibuat dengan menambahkan pigmen berwarna ke lilin lebah. Campuran cair tersebut kemudian dioleskan ke permukaan kayu atau bahan lainnya. Jenis lukisan ini sangat berbeda dan membutuhkan banyak usaha. Teknik ini digunakan dalam Potret Mumi Fayum dari Mesir sekitar 100-300 M, di Blachernitissa dan ikon awal lainnya, serta dalam banyak karya abad ke-20.

16. Lukisan Guas:

Lukisan guas adalah metode inovatif yang mencakup cat yang terdiri dari pigmen alami, air atau bahan pengikat apa pun (gum arab atau dekstrin) dan juga bahan inert. Pigmen berbasis air digunakan di mana ukuran partikel lebih besar dari yang cat air. Sejarah guas ini berlangsung lebih dari 600 tahun yang lalu. Warna-warnanya berpadu dengan indah satu sama lain untuk menambah keindahan ekstra pada seni. Jenis lukisan ini jarang dan sering terlihat realistis. Guas mirip dengan cat air dan dapat dibasahi kembali dan biasanya diresapi dengan media kertas.

17. Lukisan Tempera:

Pengecatan tempera biasanya merupakan metode pengecatan cepat kering di mana pigmen warna dilarutkan dalam pengikat berbasis air, terutama media ketan seperti kuning telur. Tempera adalah bentuk metode melukis yang paling konsisten sampai dihapuskan secara merata dengan metode lukisan cat minyak, di Eropa pada masa Renaisans. Tempura ditemukan pada Dekorasi Sarkofagus Mesir awal. Tempera digunakan di banyak Potret Mumi Fayum dan terkadang dikombinasikan dengan encaustic.

18. Lukisan Digital:

Lukisan digital adalah bentuk karya seni kreatif digital yang dilakukan di komputer untuk memberikan efek yang sama seperti lukisan cat minyak, akrilik, atau cat air. Ini dapat dengan mudah dilakukan dengan perbaikan untuk memberikan tampilan yang sempurna. Lukisan digital tidak perlu khawatir tentang waktu pengeringan. Lukisan digital sangat umum dan menghidupkan seni. Konsep seni bervariasi dari orang ke orang, berdasarkan pemikiran mereka.

19. Lukisan Miniatur:

Nama lain lukisan Miniatur adalah limning. Lukisan miniatur dibuat di atas vellum, kartu yang disiapkan, tembaga atau gading. Nama ini berasal dari minimum. Itu digunakan oleh iluminator abad pertengahan. Muncul dari perpaduan tradisi terpisah dari manuskrip Illuminated dan medali. Lukisan miniatur berkembang pada awal abad ke-16 hingga pertengahan abad ke-19.

20. Lukisan Kalamkari:

Kalamkari dikenal sebagai bentuk lukisan tangan kuno yang dilakukan di atas kain katun atau sutra menggunakan pena asam. Derivasi Kalamkari kembali ke bahasa Persia kuno di mana ‘kalam’ menunjukkan pena dan ‘Kari’ berarti pengerjaan. Untuk mewarnai desain, pewarna nabati diekstraksi dan diaplikasikan pada kain yang terkenal di beberapa bagian India tetapi gaya kalamkari dikembangkan lebih lanjut di Kalahasti di India. Proses perancangan melibatkan 17 langkah. Pada zaman kuno, sekelompok penyanyi, musisi, dan pengrajin yang dikenal sebagai chitrakar pindah ke berbagai desa untuk mendidik orang tentang Mitologi Hindu. Mereka menggambar ilustrasi di tempat menggunakan tinta dan pewarna yang diekstraksi dari tanaman.

21. Lukisan Warli:

Lukisan Warli adalah gaya lukisan seni suku. Ini ditemukan oleh Adivasis dari kisaran Sahyadri Utara di India. Teknik ini diterapkan pada dasar lumpur yang keras menggunakan berbagai warna seperti putih dengan titik-titik merah dan kuning sesekali. Warna putih diperoleh dari penggilingan beras hingga menjadi bubuk putih. Salah satu suku terbesar di India adalah Suku Warli yang terletak di luar Mumbai. Warli menolak budaya kontemporer meskipun dekat dengan salah satu kota terbesar di India.

22. Lukisan Phad:

Lukisan Phad atau Phad adalah gaya unik lukisan gulir religius dan lukisan rakyat yang dipraktikkan di negara bagian Rajasthan. Lukisan ini secara tradisional dilakukan pada selembar kain panjang atau kanvas yang dikenal sebagai phad. Potret dewa rakyat Rajasthan diilustrasikan pada phads. Bhopa membawa phads yang dicat bersama mereka. Mereka menggunakan dan memuja ini sebagai kuil dewa rakyat. Para phad dari Pabuji dan Devnarayan biasanya sekitar 15 dan 30 kaki panjangnya. Fads dicat menggunakan warna sayuran.

Baca juga : Jenis-jenis Aliran Seni Lukis Beserta Penjelasannya

23. Lukisan Madhu Bani:

Istilah lain untuk Madhubani adalah seni Mithila yang dipraktekkan di wilayah Mithila di India dan Nepal. Lukisan jenis ini dilakukan dengan menggunakan jari, kuas atau bahkan ranting pohon. Pewarna alam digunakan sebagai pewarna dan korek api digunakan untuk menggambar. Awalnya lukisan Madhubani dirancang oleh seorang wanita. Itu telah mendapatkan pengakuan karena pola geometrisnya yang menarik.

24. Lukisan Gua:

Istilah lain untuk lukisan gua adalah ‘seni parietal’. Lukisan gua biasanya terlihat di dinding gua, langit-langit tempat prasejarah. Lukisan gua ditemukan 40.000 tahun yang lalu di Eurasia. Lukisan-lukisan gua tidak terlalu terlihat dan sepertinya mereka mencoba menyampaikan beberapa informasi saat itu. Di gua Gabarnmung, ditemukan lukisan tertua yang diperkirakan berusia 28.000 tahun. Karena zaman kuno, banyak lukisan tidak dapat diuraikan dengan benar.

25. Lukisan Gond:

Lukisan Gond pada dasarnya berasal dari Madhya Pradesh. Ini adalah bentuk seni rakyat dan suku yang dipraktekkan oleh suku terbesar di India. Sisi yang sangat mencolok dari lukisan Gond adalah penggunaan warna-warna cerah yang hidup seperti putih, merah, biru dan kuning. Cat biasanya berasal secara alami dari benda-benda seperti arang, tanah berwarna, getah tanaman, daun, bahkan kotoran sapi. Warna-warna tersebut diperoleh dari berbagai macam pasir seperti Kuning dari Chui mitti yang merupakan jenis pasir lokal, coklat dari Gheru mitti yang merupakan jenis pasir lainnya. Warna lain diperoleh dari sumber yang berbeda seperti hijau dari daun dan merah dari bunga Hibiscus. Mereka menggunakan lukisan sebagai cara untuk merekam sejarah mereka.