Cara Melukis Pohon Jacaranda

Cara Melukis Pohon Jacaranda – Pelajari cara melukis pohon Jacaranda langkah demi langkah! Ini adalah lukisan sederhana dengan palet warna terbatas. Saya melakukan ini pada kanvas 11 x 14 dengan akrilik. Anda dapat membuat bunga ungu cantik ini dengan kuas khusus yang saya suka menyebutnya “kuas berantakan”. Dan itu SANGAT MUDAH!

Cara Melukis Pohon Jacaranda

creativespotlite – Saya menggunakan salah satu kuas bulat di set ini . Anda dapat menggunakan kuas apa saja, sebaiknya kuas bulat, yang memiliki bulu kasar yang kaku dan alami. Punya kuas tua yang bentuknya sudah gila? Ini mungkin sempurna untuk pohon ini! Anda juga dapat menggunakan apa yang disebut ” kuas kaki rusa ” untuk teknik ini.

Baca Juga : Cara Melukis Badai Petir

Kekakuan bulu membuat kuas tekstur sempurna untuk “mengoleskan” bunga. Pohon Jacaranda adalah salah satu pohon favorit saya karena keindahannya. Dan kata, Jacaranda, hanyalah kata yang menyenangkan untuk diucapkan! Kami memilikinya di sekitar Arizona dan ketika Anda melihatnya mekar di sekitar musim semi, bunga ungu itu sangat nyata dan indah!

Sejujurnya saya bisa menatap pohon-pohon ini selama berjam-jam! Saya juga suka betapa menariknya cabang-cabang itu. Kemudian ketika bunga ungu ditumpahkan dari pohon, Anda mendapatkan selimut ungu di seluruh tanah.

Bahan yang Dibutuhkanbahan

  • Cat akrilik
  • kuas
  • Kanvas 11 x 14
  • Kapur (opsional jika Anda ingin menggambar pohon terlebih dahulu)

warna

  • Titanium Putih
  • Abu-abu Payne
  • Biru Muda Permanen
  • Umber mentah
  • Ungu Cemerlang
  • Biru laut biru

kuas

  • 3/4 Cuci
  • 12 Cerah
  • 4 Putaran
  • Kuas Bulat Bulu (“Kuas Berantakan”)

Palet warna

Pertanyaan umum yang saya dapatkan adalah dengan apa mengganti “Payne’s Grey” jika Anda tidak memiliki warna itu. Anda dapat menggunakan warna hitam apa pun yang Anda miliki (mis. Mars Black) dan ikuti petunjuk seperti yang tercantum. Warna abu-abu Payne akan memberikan warna kebiruan pada pegunungan Anda sementara Mars Black akan membuatnya lebih netral.

Catatan: Saya sering ditanya tentang angka pada kuas, terutama kuas bulat. Anda dapat menggunakan kuas dengan angka yang sama (3 putaran, 5 putaran, 10 cerah, 1” Datar, dll.) dan tetap melakukan teknik yang sama!

Petunjuk Langkah demi Langkah

1. Melukis langit

Langit dalam lukisan ini memakan sekitar 2/3 kanvas. Ini dimulai di atas sebagai permanen biru muda yang hampir murni dan kemudian menjadi lebih ringan ke arah garis cakrawala.

Mulai dari atas. Muat kuas datar 3/4 Anda dengan sekitar 50-50 permanen biru muda dan titanium putih. Lukis sapuan horizontal kiri dan kanan dan kerjakan ke bawah kanvas.

Saat Anda turun, muat kuas Anda dalam warna putih titanium lebih banyak sehingga langit menjadi lebih terang saat Anda turun. Anda ingin warna biru Anda berubah menjadi sangat terang. Terus tambahkan lebih banyak putih saat Anda mengerjakan sekitar 2/3 kanvas.

2. Melukis pegunungan

Catatan: Saya tidak menunggu hingga latar belakang biru mengering, namun, jika Anda tampak sangat basah, coba keringkan sedikit dengan pengering rambut.

Pegunungan ini dibuat dengan Payne’s Grey dan Titanium White. Pegunungan di kejauhan adalah warna paling terang dan secara bertahap menjadi lebih gelap saat Anda turun. Pada palet Anda, campurkan sekitar 6 bagian titanium putih dan 1 bagian Payne’s Grey sehingga Anda mendapatkan abu-abu yang sangat terang.

Gunakan kuas datar 3/4 Anda (ujungnya) untuk menggambar garis gunung yang bergelombang dan tidak rata. Garis ini sedikit tumpang tindih dengan langit. Kemudian isi pegunungan Anda dengan warna abu-abu muda yang sama. Saya turun sekitar 3/4 inci dengan ini tetapi Anda tidak harus tepat.

Opsional: tambahkan lebih banyak putih ke dasar gunung itu sehingga terlihat seperti memudar menjadi warna yang sangat terang di bagian bawah.

Lakukan ini dengan mengambil lebih banyak titanium putih pada kuas Anda, mengecat dasarnya dan memadukannya kembali sehingga terlihat seperti warna memudar. Jika Anda benar-benar pemula, Anda dapat melewatkan langkah memadukan lebih banyak warna putih di bagian bawah. Tetapi melakukan ini memberikan lebih banyak efek “gunung berkabut”.

Selanjutnya Anda akan ingin menambahkan sedikit lebih banyak Payne’s Grey ke palet Anda sehingga Anda bisa mendapatkan bayangan abu-abu yang sedikit lebih gelap dari gunung terjauh Anda. Kemudian gambar lapisan gunung berikutnya. Jalur pegunungan ini terlihat lebih alami jika berbeda dengan jalur pertama Anda. Anda bahkan dapat membuat puncak lebih tinggi dari baris pertama Anda.

Kemudian lakukan hal yang sama seperti yang Anda lakukan dengan gunung selanjutnya. Warnai dan tambahkan lebih banyak warna putih di bagian bawah sehingga terlihat seperti memudar. Untuk lapisan gunung ketiga Anda, tambahkan sekitar dua tetes lagi Payne’s Grey ke warna sebelumnya sehingga Anda mendapatkan abu-abu yang sedikit lebih gelap. Kemudian cat garis gunung ketiga Anda.

Saya membuat garis gunung ini sedikit lebih rendah sehingga gunung sebelumnya terlihat lebih besar. Warnai gunung ini dan tambahkan beberapa warna putih lagi ke dasarnya.

Tip: tidak ada gunanya mengecat pegunungan ini, saya tidak membilas kuas saya. Jika Anda mendapatkan kelebihan cat dari kuas Anda, Anda selalu dapat menyekanya dengan handuk kertas.

Kemudian saya melakukan jalur gunung ke-4 saya. Yang ini sedikit lebih datar dari yang sebelumnya. Juga, pada titik ini Anda harus cukup rendah di kanvas Anda.

Warna ini kebanyakan Payne’s Grey dengan sedikit titanium putih.

Jika Anda mau, Anda dapat menambahkan beberapa warna putih di dasar lapisan ini tetapi saya memilih untuk tidak melakukannya.

Lalu saya membuat satu warna lebih gelap dan satu garis tanah terakhir! Bilas dan keringkan kuas Anda sepenuhnya dan gunakan hanya Payne’s Grey yang tidak dicampur dengan putih apa pun. Di bagian bawah kanvas, buatlah dataran yang sangat rendah dengan Payne’s Grey murni itu. Ini akan menjadi dasar untuk pohon kita.

3. Gambar pohon dengan kapur

Saya kira Anda dapat melanjutkan dan mengecat pohon jika Anda merasa percaya diri dengan pohon Anda. Tapi saya suka membuat sketsa dengan sepotong kapur terlebih dahulu, terutama ketika saya membuat pohon besar yang memakan sebagian besar lukisan.

Gunakan kapur Anda untuk menggambar tunggulnya. Agak lebar di bagian bawah dan beberapa akar terlihat. Pohon ini bercabang dengan cepat menjadi tiga cabang besar. Dan kemudian cabang-cabang yang lebih kecil dari sana. Saya tahu kapur itu agak sulit dilihat. Berikut adalah sketsa bentuk dan cabang yang saya gambar dengan kapur saya. Anda tidak perlu menggambar setiap cabang kecil di pohon karena Anda akan mengecatnya.

4. Cat Batang & Cabang Pohon Anda

Untuk tunggul pohon saya menggunakan 12 kuas cerah saya yang dimuat ganda di Raw Umber dan Payne’s Grey. Mulai dari bawah dan cat tunggul Anda. Warna cokelat dan abu-abu Anda akan menyatu di kanvas untuk menciptakan variasi warna tetapi pada akhirnya lapisan pertama ini harus bagus dan gelap.

Saat Anda mencapai cabang yang lebih kecil, putar kuas cerah Anda di sisinya untuk membuat sapuan yang lebih tipis atau beralih ke kuas 4 bulat. Lanjutkan mengecat cabang. Anda dapat menambahkan sebanyak mungkin cabang yang Anda inginkan, membuat cabang-cabangnya bercabang dan mengarah ke satu titik.

Tip: Untuk benar-benar membuat cabang mencapai satu titik, lepaskan tekanan pada kuas Anda untuk memegangnya dengan sangat ringan sehingga garis Anda menjadi lebih tipis.

Juga, di sisi cabang pohon, saya membuatnya agak bergelombang dan tidak rata.

Selanjutnya saya melakukan beberapa warna yang lebih terang pada cabang dan tunggul pohon dan untuk memberikan tekstur. Untuk melakukan itu, saya menambahkan putih ke banyak mentah saya. Dan gunakan 4 kuas bundar itu untuk menambahkan area yang lebih terang ke pohon di bagian dalam cabang yang lebih besar di kiri dan kanan.

Buat goresan kecil yang pendek. Kemudian Anda dapat menambahkan lebih banyak jumlah mentah ke kuas Anda untuk memadukannya kembali ke sisa cabang. Tambahkan lebih banyak warna cokelat muda dan mentah ke pohon. Buat goresan kecil pendek secara vertikal pada tunggul dan kemudian secara diagonal ke arah cabang-cabang besar.

Muat kuas Anda dalam jumlah yang bervariasi dari coklat muda, coklat dan abu-abu.

5. Cat bunganya

Ini adalah bagian yang menyenangkan! Selain itu, Anda tidak perlu menunggu ranting Anda mengering, tetapi jika terlihat sangat basah, Anda dapat menggunakan pengering rambut untuk mengeringkannya dengan sangat cepat. Anda akan membutuhkan kuas lusuh bulat dengan bulu kaku. Muat palet Anda dengan warna ungu cemerlang, biru laut dan putih titanium.

Mulailah dengan ungu cemerlang.

Celupkan ujung “kuas berantakan” Anda ke dalam warna ungu (jangan terlalu banyak!). Oleskan sedikit pada kuas agar tidak terlalu banyak.

Ketuk kuas untuk membuat sekelompok bunga di ujung cabang.

Lanjutkan mengecat cluster. Bunga-bunga ini bergerombol dalam berbagai bentuk dan ukuran.

Jangan bilas ungu itu dari kuas! Selanjutnya muat kuas Anda dalam warna biru laut dan oleskan ke samping sehingga tidak banyak yang ada di kuas.

Tambahkan cluster biru ini. Karena ungu tidak kering dan masih ada sedikit ungu di kuas Anda, itu harus menyatu dengan baik agar terlihat seperti warna hampir nila. Oleskan warna biru ke sebagian besar warna ungu Anda, tetapi jangan menutupi warna ungu Anda sepenuhnya. Pikirkan ini sebagai lapisan lain dari tandan bunga.

Tip: kelompok bunga Anda tidak boleh padat dan buram. Kami masih ingin langit terlihat!

Jika kuas Anda tampak kelebihan beban pada saat ini, Anda juga dapat menggunakan handuk kertas untuk menyeka kelebihan cat.

Selanjutnya muat kuas Anda dalam warna putih.

Tambahkan beberapa tandan putih ke bunga Anda tetapi jangan berlebihan pada warna putih karena dapat mengambil alih dengan cepat dan terlihat seperti salju!

Saya mengoleskan putih di beberapa area.

Saat Anda memuat ulang kuas Anda, Anda dapat memuatnya dalam jumlah yang berbeda dari ungu, biru dan putih. Terus tambahkan lebih banyak tandan bunga ke pohon Anda sampai Anda puas dengannya.

Saya sengaja membuat bunga di paling kanan lebih gelap dengan menambahkan lebih banyak biru laut di sana.

5. Cat bunga di tanah

Ini bukan Pohon Jacaranda yang mekar sempurna tanpa bunga di seluruh tanah! Selanjutnya saya melakukan teknik blotting yang sama dengan warna ungu, biru dan putih pada tanah di sekitar batang pohon.

6. Lukis beberapa garis rumput bayangan

Kemudian saya menggunakan kuas bulat 4 saya untuk melukis garis rumput Gray Payne kecil yang mencuat. Ini opsional tetapi menambahkan hal lain yang menarik untuk dilihat di lapangan.

7. Beberapa sentuhan akhir…

Saya masuk dan menambahkan lebih banyak tandan bunga! Saya tidak berpikir Anda dapat melakukan terlalu banyak untuk Pohon Jacaranda ini! Anda juga dapat kembali dan menambahkan beberapa cabang lagi di pohon yang terlihat melalui bunga-bunga. Kemudian saya membuat beberapa bunga lagi di tanah dengan kuas bundar saya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.