Belajar seni : Bahan dan Teknik Dalam seni Mesir kuno – Seniman Mesir menggunakan beragam bahan, baik lokal maupun impor, sejak awal sejarah mereka.

Belajar seni : Bahan dan Teknik Dalam seni Mesir kuno

creativespotlite – Misalnya, sudah pada periode Pradinasti kita menemukan patung-patung yang diukir dari lapis lazuli—batu biru berkilau yang berasal dari tempat yang sekarang disebut Afghanistan dan menunjukkan keberadaan awal rute perdagangan yang kuat.

1. Batu

Melansir smarthistory, Ada banyak batu asli yang digunakan untuk patung, termasuk batu kapur lunak yang ada di mana-mana di tebing gurun yang melapisi sebagian besar lembah Nil, serta batu pasir, kalsit, dan sekis.

Baca juga : Cara Melukis Kayu Dengan Akrilik

Batu yang lebih keras termasuk kuarsit, diorit, granit, dan basal. Pengukiran pada batu yang lebih lunak dilakukan dengan menggunakan pahat tembaga dan peralatan batu; batu keras membutuhkan alat dari batu yang lebih keras, paduan tembaga, dan penggunaan pasir abrasif untuk membentuknya. Pemolesan dicapai dengan batu gosok halus dan pasir abrasif dengan grit halus.

2. Patung Dicat

Kebanyakan patung dicat; bahkan batu yang dipilih untuk simbolisme warnanya sering dicat. Misalnya, patung Menkare yang patut dicontoh, pembangun terkecil dari tiga piramida besar di Giza, dieksekusi dalam sekis gelap (juga disebut greywacke). Batu hitam halus ini terhubung dengan Osiris, dewa kematian yang dibangkitkan yang sering ditampilkan dengan kulit hitam atau hijau yang mengacu pada lumpur subur dan vegetasi subur di lembah Nil.

Gambar-gambar ini melestarikan jejak cat merah pada kulit raja yang menunjukkan bahwa, ketika selesai dan ditempatkan di kuil peringatannya di dekat piramidanya, mereka akan tampak seperti hidup dalam pewarnaan. Seiring waktu, cat akan mengelupas, memperlihatkan batu hitam di bawahnya dan secara eksplisit menghubungkan raja yang telah meninggal dengan Penguasa Dunia Bawah.

3. Kayu

Seniman Mesir juga menggunakan berbagai jenis kayu dalam karya mereka, termasuk akasia asli, tamariska, dan ara ara serta cemara, cedar, dan tumbuhan runjung lainnya yang diimpor dari Suriah. Pengrajin sangat ahli dalam menyatukan potongan-potongan kayu kecil yang tidak beraturan dan mematoknya pada tempatnya untuk membuat patung, peti mati, kotak, dan furnitur.

4. Logam

Mereka juga mengeksekusi potongan di berbagai logam, termasuk tembaga, paduan tembaga (seperti perunggu), emas, dan perak. Patung dewa pemujaan dibuat dari emas dan perak—bahan yang diidentifikasi oleh mitos sebagai kulit dan tulangnya—dan seringkali berukuran sangat kecil. Sangat sedikit patung logam yang bertahan karena sering dilebur dan bahannya digunakan kembali, meskipun contoh yang diawetkan dari Kerajaan Lama dan Tengah menunjukkan bahwa mereka terampil tidak hanya dalam pembentukan lembaran logam, tetapi juga mempraktikkan pengecoran kompleks.

Pekerjaan perhiasan cukup canggih bahkan di Kerajaan Lama, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa karya yang sangat kreatif yang digambarkan dalam adegan makam. Tembolok perhiasan kerajaan dari makam putri Kerajaan Tengah menampilkan tingkat keterampilan yang sangat tinggi dalam hal desain serta tatahan batu, repoussé, dan cloisonné yang dipotong dengan tepat

Banyak benda, terutama jimat kecil dan tatahan, dibuat dari bahan buatan yang dikenal sebagai faience Mesir. Media berbasis kuarsa ini dapat dengan mudah dibentuk, dicetak, dan diproduksi secara massal. Lapisan glasir bisa hampir semua warna, tergantung pada mineral yang digunakan dalam komposisi, meskipun biru pirus adalah yang paling umum.

5. Patung Relief

Relief biasanya diukir sebelum dicat. Dua kelas utama relief adalah relief timbul (di mana gambar menonjol dari permukaan) dan relief tenggelam (di mana gambar dipotong ke dalam dan di bawah permukaan). Permukaan akan dihaluskan dengan lapisan plester dan kemudian dicat. Jika permukaan tidak diukir sebelum dicat, beberapa lapisan plester lumpur akan diterapkan untuk membuat bidang datar.

Permukaan gambar akan digambarkan menggunakan garis-garis panduan, ditempelkan ke dinding menggunakan tali yang dilapisi debu pigmen merah (sangat mirip dengan garis kapur yang digunakan oleh tukang kayu modern). Kotak ini membantu para seniman dengan tepat memproporsikan gambar dan menata adegan. Elemen pemandangan dirancang menggunakan cat merah, koreksi dicatat dalam cat hitam, dan kemudian lukisan itu dieksekusi satu warna pada satu waktu. Bahkan pada relief yang diukir, banyak elemen dalam sebuah adegan akan dieksekusi hanya dalam cat dan tidak dipotong ke permukaan.

Baca juga : Tertarik Membuat Mural di Rumah? Kenali Dulu Tekniknya

6. Pigmen

Kebanyakan pigmen di Mesir berasal dari mineral asli. Putih sering dibuat dari gipsum, hitam dari karbon, merah dan kuning dari oksida besi, biru dan hijau dari azurit dan perunggu, dan kuning cerah (mewakili emas) dari orpiment. Mineral ini digiling dan kemudian dicampur dengan lem nabati atau hewani untuk membuat media yang dapat menempel pada dinding. Mereka dapat diterapkan sebagai satu bidang, tetapi juga berlapis untuk menciptakan efek halus dan warna tambahan, seperti merah muda atau abu-abu.